Gratis Ongkir minimum Rp 200.000* Lihat detil

DIREKTORI

Belanja Berdasarkan Kategori :
Belanja Berdasarkan Kategori
DIREKTORI BELANJA
  • Promo & Highlights

  • Kebutuhan Bayi

  • Perlengkapan Bayi

  • Perawatan Pribadi

  • Supermarket

  • Rumah & Dekorasi

  • Kosmetik

  • Alat Kecantikan

  • Pakaian & Aksesoris

  • Kesehatan

  • Mainan & Media

  • Gadget & Elektronik

  • Harga Terbaik
  • Brand Pilihan
  • Promo ANZ 30% Semua produk




Perkembangan Anak | Jan 24, 2017

Kenali Metode Belajar Anak: Audio, Visual, atau Kinestetik?

Bagikan


  

Setiap anak dilahirkan berbeda-beda. Bahkan anak yang kembar sekalipun punya bakat dan keahlian yang berbeda pula. Nah, begitu juga dengan cara belajar setiap anak. Ada anak yang lebih mudah menyerap materi kalau ada bantuan alat peraga. Namun, ada juga yang bisa belajar dengan mudah kalau materinya dijadikan lagu. Dengan mengenali metode belajarnya, anak pun belajar dengan lebih efektif. Ia bisa memahami informasi lebih baik tanpa merasa frustrasi. Lalu, anak Mama tipe yang mana, nih?

 

Audio

Anak yang belajar dengan metode audio paling bisa memahami materi dengan cara mendengarkan. Ia akan mengingat hal-hal yang didengarnya, bukan yang dilihat atau dirasakan. Misalnya, anak lebih memahami instruksi yang didikte secara verbal, bukan dalam bentuk tulisan. Perhatikan jika saat membaca atau menghafalkan sesuatu, anak menggumamkan atau membaca keras-keras materi pelajarannya. Ini berarti si kecil belajar dengan metode audio.

Untuk mendukung gaya belajar audio, Mama bisa menguji pemahaman anak dengan kuis lisan. Mintalah anak untuk menceritakan kembali rangkuman pelajarannya pada Mama daripada menuliskannya di atas kertas. Di sekolah, mintalah anak untuk duduk di depan supaya ia bisa mendengarkan gurunya dengan jelas.

Visual

Gaya belajar visual sangat bergantung pada alat peraga seperti gambar, diagram, tabel, film, dan infografik. Anak akan lebih cepat belajar ketika melihat dan menyaksikan sesuatu. Anak mungkin mudah kehilangan konsentrasi kalau hanya mendengarkan penjelasan dari gurunya. Matanya juga harus disibukkan dengan objek tertentu. Ketika diminta mengingat sesuatu, anak mungkin akan memejamkan matanya untuk membayangkan hal tersebut.

Supaya anak dengan metode belajar ini bisa belajar dengan lebih efektif, mintalah anak untuk mencatat atau menggambar ide-ide pokok yang disampaikan ketika gurunya sedang menjelaskan sesuatu tanpa gambar atau alat peraga. Ketika anak sedang mempelajari materi baru, cobalah untuk mencari gambar-gambar atau grafik di internet yang bisa membantu pemahamannya. Ajari juga anak untuk mencatat atau menulis dengan berbagai warna untuk membantu mengingat isi catatannya.  

 

Kinestetik

Metode kinestetik berarti anak harus bergerak atau melakukan sesuatu ketika belajar. Anak dengan gaya belajar ini paling cepat menyerap materi sambil dipraktekkan, misalnya beraktivitas di laboratorium, bermain drama, atau sekadar bermain game sambil belajar. Kalau si kecil menghafalkan sesuatu atau berhitung sambil berjalan-jalan, mungkin ia masuk tipe kinestetik. Anak yang belajar dengan metode kinestetik juga biasanya menggunakan gestur tertentu, seperti menggoyangkan kaki atau mengibaskan telapak tangan.

Supaya lebih fokus saat membaca, ajari anak untuk menggerakan jari-jarinya mengikuti arah teks, seolah sedang menelusuri kata demi kata dengan jemarinya. Biarkan anak berjalan-jalan atau mengetuk-ngetukkan meja ketika belajar. Sebaiknya berikan jeda beberapa saat, misalnya setiap 20 menit, agar anak bisa bergerak dan beraktivitas.

   

Kombinasi

Kebanyakan anak menggabungkan dua atau lebih metode belajar. Misalnya, anak bisa belajar dengan mudah jika ia membaca keras-keras catatannya sambil berjalan-jalan. Ini berarti anak adalah tipe pembelajar audio dan kinestetik. Apa pun kombinasi gaya belajar yang disukai si kecil, yang terpenting adalah anak merasa nyaman ketika belajar.

 

Apakah anak Mama suka belajar dengan metode audio, visual, atau kinestetik? Kira-kira apa yang bisa Mama lakukan untuk membantu proses belajarnya? Bagikan pendapat Mama, yuk, di bagian komentar.

 

(IA)

Bagikan

Artikel Terkait



Newsletter

Dapatkan diskon dan penawaran spesial setiap hari melalui email kamu dengan berlangganan newsletter.